Teknik Cor: Pengertian, Jenis dan Contoh Penerapannya

Gopena, Teknik Cor – Di kehidupan sehari-hari, banyak kita temukan proses pengecoran, baik untuk bahan bangunan, pembuatan seni tertentu, dan pada proses lain.

Teknik cor juga sering dipakai pada proses pembuatan logam untuk membuat logam dengan bentuk dan sifat tertentu sesuai kebutuhan.

Teknik pengecoran disebut juga dengan casting, dimana sebuah proses penuangan leburan logam pada sebuah cetakan untuk menghasilkan produk tertentu.

Ada banyak contoh proses pengecoran berdasarkan tujuannya. Maka dari itu, mari kita bahas semua tentang pengecoran pada pembahasan di bawah ini:

Pengertian Teknik Cor

Menurut definisi, teknik cor adalah sebuah teknik atau metode untuk menghasilkan atau menciptakan sebuah karya seni rupa terapan tiga dimensi.

Teknik ini sudah lama berkontribusi dalam pembuatan seni rupa terapan di seluruh dunia. Tidak hanya seni rupa terapan, teknik ini juga banyak dipakai pada seni lain.

Namun, dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, pengecoran tidak hanya dilakukan untuk menghasilkan sebuah produk seni.

Kini teknik pengecoran sudah merambah bidang lain dan metodenya juga semakin berkembang. Tidak hanya dari logam, tapi juga menggunakan bahan lain yang memungkinkan.

Teknik ini bekerja dengan cara melelehkan sebuah bahan yang biasanya adalah logam, setelah itu dicampurkan dengan bahan lain yang sesuai dengan kebutuhan saat itu.

Campuran berbentuk cair semi padat ini dituangkan pada cetakan untuk menghasilkan sebuah benda yang sangat keras.

Nantinya campuran tersebut akan membentuk sebuah bentuk tertentu sesuai cetakan yang digunakan.

Semakin detail dan rapi sebuah cetakan, maka akan semakin baik hasil pengecoran. Itulah kenapa teknik ini sering dipakai dalam membuat seni terapan tiga dimensi atau seni patung.

Awal Mula Teknik Pengecoran

Pada zaman dahulu, teknik pengecoran banyak dipakai sebagai teknik dasar pembuatan emas.

Walaupun sebenarnya teknik ini masih dipakai sampai sekarang, namun dengan pesatnya perkembangan teknologi membuat teknik ini sudah dipakai dalam berbagai keperluan sesuai kebutuhan manusia.

Bahan yang digunakan dalam teknik pengecoran juga bermacam-macam. Tidak hanya logam, kini mengecor sudah menggunakan berbagai bahan sesuai dengan kebutuhannya.

Ini juga berbanding lurus dengan teknik pengecoran yang semakin banyak dipakai pada bidang lain seperti otomotif dan konstruksi.

Bahan-bahan yang dipakai untuk mengecor banyak diambil dari alam, seperti karet, logam, dan juga semen. Penggunaan bahan ini disesuaikan dengan kebutuhan.

Misal ketika melakukan pengecoran untuk bahan bangunan, maka digunakan semen yang massanya tidak seberat logam.

Sedangkan saat membuat karya seni seperti patung atau perhiasan, maka digunakan logam.

Biasanya untuk perhiasan digunakan logam mulia seperti emas dan perak. Ini juga akan membuat karya tersebut memiliki harga yang sangat mahal.

Sedangkan di bidang otomotif, sering dijumpai teknik pengecoran untuk membuat mesin-mesin tertentu.

Dalam bidang ini, bahan yang digunakan adalah logam dengan massa jenis yang tinggi dan struktur yang kuat seperti besi dan baja.

Macam-Macam Teknik Cor

Macam-Macam Teknik Cor
pinterest.com

Baik dalam industri maupun non industri, ada 3 teknik pengecoran yang sering digunakan.

Masing-masing teknik digunakan dengan tujuannya sesuai kebutuhan. Berikut pembahasan tentang 3 teknik pengecoran yang ada saat ini:

1. Teknik Tuang Sekali Pakai

Cara teknik tuang sekali pakai adalah sebuah teknik untuk mengecor produk-produk yang memiliki tingkat kerumitan tinggi.

Metode ini biasa dipakai pada proses pembuatan arca atau patung dengan detail yang tinggi. Bahan yang digunakan pada teknik ini adalah logam yang biasanya menggunakan emas, perak, atau perunggu.

Teknik tuang sekali pakai dilakukan dengan cara membuat model dari tanah liat yang dilapisi dengan lilin, lalu diberi rongga sebagai jalan cairan logam untuk masuk ke dalamnya dan memenuhi cetakan.

Kemudian cairan logam dibiarkan hingga mengering dan membentuk cetakan sehingga menjadi patung.

Teknik ini dinamakan teknik tuang sekali pakai karena memang cairan hanya dituang sekali dan langsung dikeringkan.

Tidak ada perulangan sehingga harus dilakukan dengan sangat teliti. Pengalaman dan skill sangat dibutuhkan pada proses ini

2. Teknik Tuang Berulang

Berbeda dengan teknik tuang sekali pakai yang hanya melakukan penuangan satu kali. Pada teknik tuang berulang pengecoran dilakukan dengan menuangkan bahan cor berulang kali sesuai dengan kebutuhan.

Ada banyak bahan yang bisa dipakai pada teknik ini tergantung dengan kebutuhannya.

Teknik pengecoran dengan teknik tuang berulang banyak dipakai pada proses pembuatan hiasan sederhana. Hiasan ini biasanya memiliki ukuran sedang hingga kecil.

Dengan demikian, bahan yang dipakai pun lebih bervariasi, bisa menggunakan tanah liat, pasir, logam, atau bahkan semen.

3. Teknik Menempa

Dari namanya saja sudah dapat diketahui bahwa teknik ini berbeda jauh dari dua teknik sebelumya. Teknik pengecoran dengan cara ini dilakukan dengan cara menempa logam.

Ada banyak logam yang dipakai pada teknik ini, antara lain besi, emas, perak, baja, tembaga, kuningan, dan lain-lain.

Hasil pengecoran dengan teknik ini relatif lebih kuat. Teknik menempa sering dipakai untuk membuat produk seperti keris, teko, tempat lilin, piring, pisau, dan lain-lain.

Contoh Teknik Cor

Contoh Teknik Cor
genemil.com

Mengetahui teknik pengecoran secara teori tentu saja akan menyulitkan dalam pemahamannya, maka dari itu perlu adanya informasi mengenai contoh teknik pengecoran.

Berikut adalah beberapa contoh teknik pengecoran:

1. Pengecoran Tradisional (Traditional Casting)

Beberapa teknik pengecoran yang masuk pada teknik ini antara lain:

  • Dry Sand Casting
  • Sand Mold Casting
  • Full Mold Casting
  • Shell Mold Casting
  • Cement Mold Casting
  • Vacuum Mold Casting

Teknik pengecoran tradisional tentu saja masih menggunakan cara lama, baik dari segi alat seperti cetakan dan alat tuang maupun dari segi metode.

2. Pengecoran Non-Tradisional (Contemporary Casting – Non Traditional Casting)

Teknik pengecoran yang masuk dalam kategori ini adalah:

  • High Pressure Die Casting
  • Centrifugal Casting
  • Permanent Mold Casting
  • Investment Casting
  • Solid Ceramic Casting
  • Plaster Mold Casting

Proses pengecoran dengan teknik cor ini sudah lebih modern dan tidak mengandalkan alat percetakan sederhana yang menggunakan pasir dan tanah liat.

Proses ini banyak dipakai untuk membuat produk berukuran yang lebih kecil dan lebih detail.

Contoh Penerapan Teknik Cor

Contoh Penerapan Teknik Cor
wira.co.id

Hingga kini, teknik cor sudah diaplikasikan secara luas untuk membuat banyak produk.

Di bidang seni, seperti yang sudah kita bahas di atas, teknik ini sudah menghasilkan banyak produk seni rupa terapan seperti patung, arca, dan kerajinan 3 dimensi lainnya.

Sedangkan di dunia permesinan, teknik cor juga sudah menghasilkan banyak produk yang membantu pekerjaan manusia.

Beberapa di antaranya seperti kran air, roda gigi, pompa air, katup gas LPG, dan masih banyak lagi.

Teknik pengecoran juga bisa kita jumpai di bidang konstruksi, seperti saat pembuatan jalan, membuat gedung bertingkat, membuat pintu, membuat pondasi bangunan, dan lain-lain.

Teknik cor adalah sebuah teknik yang sudah banyak membantu pekerjaan manusia. Teknologinya pun selalu berkembang sehingga semakin banyak produk yang bisa dihasilkan dari teknik ini.


Demikianlah pembahasan mengenai macam-macam teknik cor hingga contohnya. Semoga bermanfaat dan terimakasih.

Leave a Comment